Silang Pendapat Apindo dan Kadin Soal UMP DKI 2023

Silang Pendapat Apindo dan Kadin Soal UMP DKI 2023
Aksi demonstrasi buruh di depan Balai Kota DKI, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu. (Foto: ANTARA)

KabarJakarta.com - Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menyoroti perbedaan pendapat yang terjadi antara dua unsur pengusaha saat mengusulkan nilai Upah Minimum Provinsi (UMP) DKI Jakarta tahun 2023.

Sebagai informasi, unsur pengusaha perwakilan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) DKI Jakarta mengusulkan UMP DKI 2023 naik 2,62% atau setara Rp4.763.293. Sementara itu, unsur pengusaha perwakilan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kadin DKI Jakarta mengusulkan UMP DKI 2023 naik 5,11% atau setara Rp4.879.053.

“Antara usulan pengusaha punya dua versi. Apindo DKI punya versi sendiri, Kadin DKI punya versi sendiri, ini aneh kan,” kata Presiden KSPI Said Iqbal, Rabu (23/11/2022).

Di sisi lain, Said mengaku lebih memilih untuk berpatokan kepada usulan dari Kadin DKI. Sebab, menurut dia, Kadin DKI memang sejatinya diisi oleh para pengusaha. Sementara itu, lanjut Said, anggota Apindo DKI kebanyakan terdiri dari personalia dan orang yang berprofesi sebagai pengacara.

“Kami, serikat buruh, berpatokan sama Kadin DKI karena mereka kumpulan para pemilik perusahaan. Kalau Apindo DKI, namanya saja asosiasi pengusaha, tapi kumpulan pengacara dan personalia,” tuturnya.

Selain itu, tambah Said, Apindo DKI tak menggunakan acuan hukum yang tepat saat menentukan nilai UMP DKI 2023.

Untuk diketahui, Apindo DKI mengacu kepada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

Menurut Said, Apindo DKI seharunya mengacu kepada Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 18 Tahun 2022 tentang Upah Minimum Provinsi 2023. Sebab, katanya, Permenaker Nomor 18 Tahun 2022 merupakan peraturan teranyar terkait penentuan upah tahun depan.

“Usulan Apindo DKI tetap pakai PP Nomor 36 Tahun 2021, yang sudah tidak berlaku lagi terhadap kenaikan upah karena kenaikan upah sudah diatur lebih lanjut di Permenaker Nomor 18 Tahun 2022,” urai Said.

Dia pun mengapresiasi keputusan Kadin DKI yang mengacu kepada Permenaker Nomor 18 Tahun 2022. “Kami mengapresiasi langkah Kadin DKI,” pungkasnya.

Sementara itu, Dewan Pengupahan DKI Jakarta telah rampung menggelar sidang pengupahan soal UMP DKI 2023 di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (22/11) kemarin.

Hasil sidang kedua ini, keempat unsur dalam Dewan Pengupahan DKI itu tak satu suara sehingga muncul empat rekomendasi yang akan diserahkan ke Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono.

Adapun empat unsur itu adalah unsur pengusaha perwakilan Apindo DKI Jakarta, unsur pengusaha perwakilan Kadin DKI, unsur serikat/konfederasi buruh, dan unsur Pemprov DKI Jakarta. Keempatnya mengusulkan nilai yang berbeda-beda dan tercatat dalam berita acara sidang.

Apindo DKI mengusulkan UMP DKI 2023 naik 2,6% atau setara Rp4.763.293. Sementara, Pemprov DKI mengusulkan kenaikan UMP DKI Jakarta 2023 sebesar 5,6% atau setara Rp4.901.738. Lalu, Kadin DKI Jakarta mengusulkan UMP DKI 2023 naik 5,11% atau setara dengan Rp4.879.053, dan unsur konfederasi/serikat buruh mengusulkan UMP DKI 2023 naik 10,55% atau setara Rp5.131.000.

Penulis : Anna

Editor : Zultamzil

Cek Fakta
CEK FAKTA LAINNYA